Ketua KWRI Metro Menyayangkan Tindakan RS Mardi Waluyo Yang Menolak Pasien Peserta BPJS

DIBERITA.COM | Metro – Salah satu warga peserta Badan Penyelenggara Jamin Sosial (BPJS) kesehatan bernama Sugiyanto yang diketahui mengidap kanker tumor di bagian paha mengeluhkan pelayanan Rumah Sakit (RS) Mardi Waluyo Kota Metro.

Sugiyanto datang ke RS Mardi Waluyo dengan diantar langsung pihak keluarga pada Rabu, 06 Oktober 2021, sekitar pukul 21.00 WIB. Namun saat tiba di lokasi, pihak RS diduga menolak pasien karena menggunakan kartu BPJS kesehatan, dan pasien dialihkan melalui jalur umum agar bisa di rawat inap.

Diketahui sebelumnya, bahwa Sugiyanto ini adalah pasien dari RS Mardi Waluyo yang sebelumnya pernah melakukan operasi di RS tersebut. Entah ada apa dengan RS Mardi Waluyo, sehingga adanya dugaan penolakan terhadap pasien yang menggunakan kartu BPJS kesehatan yang masih aktif.

“Mamas saya ini di rumah merasa kesakitan banget, makanya kami dari pihak keluarga cepat-cepat mengantarkannya ke RS Mardi Waluyo, dan setelah tiba di sana malah di tolak, serta disuruh untuk memakai jalur umum agar bisa rawat inap,” ucap salah satu keluarga Sugiyanto.

Ia merasa heran, karena sebelumnya pihak RS Mardi Waluyo tidak begini apalagi menolak seperti ini. Kok bisa pihak rumah sakit ngomong bahwa pasien bernama Sugiyanto bukan dalam keadaan darurat.

“Saat dibawa ke RS Mardi Waluyo, mamas saya ini sedang merasakan kesakitan. Yang ngerasain kesakitan ya mamas saya bukan mereka, kenapa tidak ditangani terlebih dahulu, dan menurut saya ini sangat dalam keadaan darurat,” imbuhnya.

Atas penolakan tersebut, pihak keluarga akhirnya membawa pulang Sugiyanto kembali ke rumah dan keesokan harinya Kamis, 07 Oktober 2021, langsung dibawa ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) A. Yani, Metro.

Di RS A. Yani, Sugiyanto mendapatkan perawatan yang cukup baik dan cepat. Namun tuhan berkehendak lain, Sugiyanto akhirnya menghembuskan nafas terakhirnya pada Sabtu, 09 Oktober 2021, sekitar pukul 16.30 WIB.

Ditempat terpisah, Ketua DPC KWRI Metro, Hanafi, sangat menyesalkan atas dugaan penolakan pasien yang dilakukan oleh RS Mardi Waluyo tersebut.

“Pihak rumah sakit tidak bisa semena-mena dalam pelayanan, seharusnya ditangani terlebih dahulu. Apalagi pasien yang datang saat itu sedang mengalami situasi yang kesakitan,” ucapnya.

Menurut Hanafi, pihak RS Mardi Waluyo ini diduga telah melanggar Pasal 32 ayat 2 Undang-Undang Nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan.

“Rumah sakit dilarang menolak memberikan tindakan medis terhadap pasien dalam keadaan darurat, katanya mengutip bunyi Pasal 32 ayat 2. (*)

(Visited 36 times, 1 visits today)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *